Naratif sejarah kepada semangat nasionalisme

Pikiran ini adalah refleksi selepas saya mengikuti dua hari bengkel yang bertemakan “Unity”. Berpeluang mengikuti dalam perbincangan yang mendalam tentang bagaimanakah naratif sejarah membawa kepada semangat nasionalisme. Titik pertama disentuh dengan buku teks sejarah sekolah.

Apa kaitannya buku teks sejarah dengan semangat nasionalisme?

Mengimbas kembali zaman persekolahan saya, saya hanya mempelajari tentang sejarah pembentukan Malaysia dan banyakknya sejarah yang berkisar di semenanjung Malaysia. Sangat kurang tentang sejarah Sabah dan boleh dikatakan saya lansung tidak mengetahui tentang sejarah Sabah pada masa itu.

Akibatnya, sebelum dalam proses untuk mengenali naratif sejarah sendiri, saya tidak mengetahui lansung tentang perjuangan dan kesusahan yang dialami dari segi ekonomi, politik, sosial dan budaya di Sabah. Saya rasa agak selesa dengan menghadapi apa yang ada didepan mata dan lansung tidak meneliti titik permulaan kepada semua itu. Melihat bahawa kita tidak hidup dalam permasalahan.

Saat itu, hanya beberapa naratif sejarah secara lisan dari nenek dan datuk tentang penjajahan Jepun. Itupun, penceritaan yang berkisar kepada pengalaman mereka sendiri, bagaimana mereka hidup terus daripada keadaan yang merunsingkan pada masa itu. Penceritaan naratif sejarah yang sangat organik di mata saya, namun tidak berpeluang untuk mendokumentasikan naratif ini.

Kesedaran pikiran kritis timbul apabila wujudnya pergaulan dan perkongsian naratif di kalangan teman-teman sesama ideologi. Selain itu, berjumpa dengan beberapa tokoh di Sabah, yang boleh dikatakan bersifat nasionalis membantu dalam mendalamkan rasa ingin tahu tentang naratif sejarah sendiri. Saya mula menyedari terpupuknya semangat nasionalisme kerana disaat kamu mencintai sejarah sendiri, bermakna kamu mencintai negara sendiri.

Perasaan ketika saat membongkar segala naratif sejarah tersembunyi sangat menyakitkan jiwa dalaman. Saya merasa tertipu dengan 17 tahun belajar dalam subjek sejarah dengan menggunakan buku teks yang ditetapkan. Kemudian saya berfikir, adakah sistem ini sengaja memberikan tugasan tambahan kepada kita? Hanya selepas kamu menghabiskan 17 tahun itu, maka jika kamu ingin mengenali naratif sejarah sendiri, kamu mesti mencarinya sendiri.

Saya tidak mengerti apakah jenisnya objektif yang cuba disampaikan oleh sistem dengan buku teks sebegitu.

Seperti yang diulaskan oleh Aminuddin Baki dalam bukunya mengatakan, sejarah bermula dengan menyatakan bahawa nasionalisme itu adalah inspirasinya. Sebagai suatu tanda patriotik. Sejarah sebagai sebuah mata pelajaran dalam kurikulum moden tiada mempunyai bandingan bagi menanam semangat kesetiaan patriotik. Dengan menekankan aspek tertentu kehidupan kebangsaan dan mengetepikan yang lain, maka tujuan kebangsaan yang dikehendaki itu dapat ditanam melalui sekolah. Patriotisme itu tidak buruk dan ia adalah perwatakan yang diidamkan.

Tetapi “apabila kekaguman pada wira bangsa itu dilakukan secara membuta tuli, apabila maruah negara hanya berupa cakap kosong, apabila penghormatan terhadap symbol negara hanyalah pemujaan juga kosong, apabila hormat pada rakan warganegara menjadi cemuhan, maka patriotism tidak bermakna.

Pemikiran Aminuddin ini menunjukkan sememangnya naratif sejarah membawa kepada semangat patriotik dan nasionalisme. Namun, melihat kepada konteks buku teks sejarah yang sedia ada, persoalan yang sama timbul, apakah jenisnya semangat nasionalisme yang ingin dicapai?

Pelajar yang dalam lingkungan umur 6-17 tahun, dan diwajibkan mengambil subjek sejarah. Disini, pemikiran mereka yang masih mentah dan sangat segar akan diisi dengan naratif sejarah yang kurang pasti objektifnya. Cuba bayangkan olahan pengisian ini dan apa yang berlaku kepada pelajar apabila mereka mulai menyentuh kepada pemikiran kritis.

Sudah tentunya, segelintir mereka akan menerima sepenuhnya naratif itu dan ada yang akan mencari lagi sehingga puas. Jadi, disini kita melihat kenapa agak ramai anak muda yang kurang bersifat semangat nasionalisme, atau pengertian terhadap semangat itu agak tipis. Ini juga memungkinkan kenapa begitu besar jurang naratif antara generasi dulu dan sekarang, sebab anak muda tidak berminat lagi untuk mengetahui naratif sejarah yang lalu dan perjuangan sebenar yang lalu. Seolah-olah sudah berpuas hati dengan naratif sedia ada.

Naratif Sejarah bukan hanya berkisar kepada sejarah perjuangan, tokoh-tokoh dan kemerdekaan semata-mata, tetapi naratif sejarah juga berkait rapat dengan kebudayaan dan adat. Aspek-aspek ini melingkupi dibawah naratif sejarah itu.

Hilang rasanya minat untuk mengetahui naratif sejarah akan menghilangkan adat dan budaya secara perlahan. Suatu semangat kecintaan itu pergi, semangat nasionalisme adalah berlandaskan kepada pembangunan dan teknologi yang semakin pesat. Semua naratif budaya, sejarah digantikan dengan terma-terma moden. Seolah-olah yang lama adalah lapuk dan kuno.

Persoalan dan refleksi ini membentuk suatu pikiran baru, bagaimanakah menyegarkan kembali naratif-naratif sejarah yang makin dilupai ini. Pembacaan sahaja tidak mencukupi untuk mendalaminya, namun perlaksanaan naratif ini dalam kehidupan seharian. Seperti mempelajari bahasa dasar sendiri adalah langkah pertama dalam proses penciptaan naratif. Mulai mengorek dari generasi lama tentang tradisi dan adat untuk cuba dipratikkan.

Saya tertarik melihat dengan inisiatif yang telah dilakukan oleh beberapa kumpulan anak muda disini, seperti Buku Jalanan, Kuliah Buku, Universiti Terbuka Anak Malaysia. Mereka banyak membuat diskusi yang mendalam tentang sesuatu topik dalam keadaan yang santai. Namun, menurut perkongsian dari teman semasa bengkel, mereka belum lagi menyentuh tentang naratif sejarah ini.

Saya rasa pikiran dan idea ini sangat kreatif jika kita mulai bersama-sama mengorek lagi dalam tentang naratif sendiri dan duduk bersama untuk mendengar naratif yang lain pula. Sudah tentunya, ini lebih bermakna daripada belajar teks sejarah selama 17 tahun di sekolah.

Harus tidak dilupa juga persoalan, bagaimana akhirnya naratif ini membawa kepada suatu semangat yang menggerakkan anak muda berjuang terhadap isu nasional. Semangat yang membawa kepada tindakan konkrit untuk perubahan dalam masyarakat. Mungkin inilah semangat nasionalisme yang sebenar.

Perkongsian ini membawa harapan agar kita mulai merenung kembali sejauh manakah penciptaan naratif dalam kehidupan seharian kita dan menggerakan naratif itu kepada suatu tindakan perubahan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s