“Perlukah AKU hidup dalam peraturan kehidupan”, katanya Pekerja Rumahtangga!

Aku berpeluang mengikuti satu konsultasi untuk membincangkan undang-undang Pekerja Rumahtangga di Malaysia dimana akan diusulkan kepada kerajaan. Selama ini, aku hanya mendengar perkataan “Domestic Workers”, tetapi aku tidak mengambil kisah sangat isu ini. Jadi aku tidak mendalami sangat isu ini.

Apa yang aku faham dari bengkel ini, perkataan “Maid” adalah perkataan yang dikategorikan negatif dan tidak sesuai untuk digunakkan kepada mereka yang bekerja dalam industri ini. Perkataan “Servant” juga adalah tidak sesuai. Perkataan “Servant” tidak sesuai digunakan kerana manusia bukanlah seperti sebuah jentera mesin beroperasi 24 jam dan hanya dikerah untuk menghasilkan pengeluaran dan untung. Panggilan yang sangat sesuai adalah “Domestic Workers” dimana, seseorang yang melakukan sesuatu untuk mendapatkan pendapatan adalah “Pekerja”, seorang pekerja yang mempunyai maruah untuk hidup.

Setiba di bengkel tersebut, aku bergaul dan berbual-bual dengan Pekerja Rumhahtangga. Aku sangat merasai kesakitan dan perjuangan hidup yang mereka alami demi mencari sesuap nasi. Aku tidak sangka manusia yang berakal, berpendidikan tinggi dan beragama tergamak memperlakukan Pekerja Rumahtangga sebegitu. Sesetengah mereka didera dengan teruk dengan menampar pipinya sehingga mengalami kecacatan dalam pertuturan. Ada yang tidak memegang kad pengenalan diri kerana diambil oleh majikannya, maka itu membuatkan mereka seperti terkongkong dalam ketakutkan dan tiada kebebasan diri.

Mendengar cerita teman-teman ini, melihat mereka sangat teguh dan kuat dalam menghadapi kehidupan mereka. Ada rasa ingin diri dibebaskan, tetapi sangat payah disebabkan kepada peraturan hidup. Seperti, aku seorang perempuan, aku meninggalkan tanah halaman aku sendiri dan mencari nafkah diseberang laut sebagai Pekerja Rumahtangga. Disini aku menggunakan bakat aku sebagai seorang IBU dan PEREMPUAN, dimananya ianya menjadi suatu pekerjaan yang tahap rendah dimata masyarakat dunia.

Dalam hati mereka, “aku harus bekerja, harus bekerja”, tetapi pada masa yang sama, keluhan kedengaran “arhhhh aku penat dan sangat sakit, aku datang sini hanya untuk mencari nafkah, jangan sakiti aku, aku juga seorang manusia biasa”, sambil air mata berlinangan jatuh. Seseorang mengatakan kepada aku, aku hanya memanjatkan doa kepada Allah, berfikir “bilakah penderitaan ini berakhir dan aku selamat pulang ke RUMAH aku”. Penderitaan dan kesakitan yang dialami tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata lagi, seperti alam mengatakan “Inikah peraturan hidup sebenar”?

Ada sesetengah mereka, disaat kesedaran dan had tiba dalam diri mereka, mengatakan, “aku harus bangkit, aku ada hak sebagai seorang Pekerja Rumahtangga, kamu tidak boleh memperlakukan aku begitu”. Itu menggerakkan tubuh dan keinginan seterusnya untuk mencari dimanakah hak tersebut dan syukur kepada Badan Bukan Kerajaan yang menolong dan memberikan perlindungan kepada kami. Disini kami telah berkongsi penderitaan kami antara satu sama lain, aku dapat mencari rumah di tanah orang. Disini, kami bebas melepaskan air mata. Menghasilakan suatu perhubungan erat untuk bergerak sama-sama dalam mencari hak itu.

Seperti yang mereka katakan, bengkel ini titik kehidupan kami untuk mencari hak yang sah. Kami ingin mengkhabarkan kepada masyarakat “Pekerja Rumahtangga” adalah suatu pekerjaan kepada kehidupan yang ada maruah. Melihat kembali kepada kehidupan kami, alangkah indahnya jika manusia yang serupa memandang dengan simpati dan berfikir dengan persoalan yang sama” bagaimanakah kehidupan mereka juga”? Adakah sama dengan kehidupan aku? Perasaan simpati yang membawa kepada perasaan sayang dan sudah tentunya Pekerja Rumahtangga dipandang sesuatu yang indah dimata masyarakat.

Luahan dan perkongsian dari teman-teman Pekerja Rumahtangga di Malaysia

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s